Rabu, 09 Maret 2011

Metoda penanggulangan dan pencegahan bahaya longsoran tanah

Filled under: ,

Penanggulangan dan pencegahan bahaya longsoran tanah dapat dilakukan dengan berbagai cara dan metoda, baik yang berkaitan dengan tipe longsoran dan faktor penyebabnya. Terdapat beberapa tipe longsoran tanah yang dapat ditanggulangi melalui rekayasa keteknikan, seperti membuat terasering di kawasan perbukitan yang berlereng terjal agar lereng menjadi stabil, atau struktur pondasi bangunannya menggunakan tiang pancang hingga mencapai kedalaman tertentu sehingga dapat menahan bangunan jika terjadi longsoran tanah. Untuk dapat mengetahui secara detil tentang tipe dan faktor penyebab longsoran tanah di suatu wilayah, maka diperlukan penyelidikan geologi secara detail dan komprehensif sehinga dapat diketahui secara pasti sebaran, lokasi, jenis gerakan tanahnya serta kestabilan wilayah di daerah tersebut. Peta kestabilan wilayah dan lokasi gerakan tanah merupakan out-put dari penyelidikan geologi yang berguna untuk perencanaan tataguna lahan.

Diperlihatkan beberapa lokasi pemukiman yang terlanjur ada di kawasan rawan bencana geologi, terutama bahaya tanah longsor. Dalam gambar tampak lokasi pemukiman yang berada di sekitar suatu jalur patahan (kiri) dan kawasan pemukiman yang berada di kaki perbukitan yang rentan terhadap longsoran tanah (kanan). Pada gambar tampak pemukiman yang tersebar hingga mencapai kawasan yang berada di lereng-lereng berbukitan tanpa memperhitungkan faktor kestabilan lerengnya yang berpotensi longsor. Penelitian geologi untuk kerentanan longsoran tanah umumnya melibatkan pemetaan dan kajian terhadap karakteristik tanah dan batuan. Sifat tanah/struktur tanah yang harus diteliti adalah: kekerasan, klastisitas, permeabilitas, plastisitas, dan komposisi mineralnya, terutama untuk tanah yang tersusun dari mineral lempung (mineral montmorilonite) yang dapat memicu terjadinya gerakan tanah, sedangkan untuk batuan yang dikaji adalah jenis dan struktur batuannya, terutama untuk lapisan batuan yang lemah dan banyak rekahannya (kekarnya).
Faktor hidrologi juga harus menjadi perhatian dalam penyelidikan, terutama mengenai penyebaran pola pengaliran, sebaran mata air dan mata air panas, serta lapisan-lapisan batuan permeable yang berhubungan dengan air tanah. Keterlibatan faktor pemicu gerakan tanah harus dikaji dan di evaluasi, seperti:
a)
cuaca dan iklim guna mengetahui hubungan antara periode curah hujan dengan longsoran.
b)
data air bawah tanah sebelum dan sesudah terjadi longsoran.
c)
catatan kegempaan untuk menentukan hubungan antara longsoran dengan gempabumi.
d)
catatan mengenai pembukaan dan penggalian lahan dan aktivitas di atas lahan yang kemungkinan melebihi beban atau penambangan tanah pada lereng-lereng bukit.
Penelitian bawah permukaan diperlukan guna mengetahui hubungan 3 (tiga) dimensinya serta mendapatkan contoh batuan yang diperlukan untuk diuji di laboratorium, seperti pengujian kuat tekan (shear-strength), sensitivitas batuan, serta sifat-sifat keteknikan lainnya. Begitu juga dengan sifat dan struktur tanah perlu dilakukan pengujian baik di laboratorium maupun pengujian lapangan dengan cara pembuatan sumuran uji (testpit), pembuatan paritan uji (trenches) dan pemboran. Observasi air tanah perlu dilakukan untuk mendapatkan data-data tinggi muka air, tekanan air, dan arah aliran. Penyelidikan geofisika dapat juga dilakukan untuk mendapatkan data data tentang ketebalan lapisan tanah dan kedalaman batuan dasar.

0 koment:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...